Perjalanan Menjadi Lebih Baik

Assalamu’alaikum, teman-teman.

Kok aku jadi lebih kalem gini ya? Hehe. Gapapa sih, pengen aja, sekali-kali kalem gitu ya.

Kali ini aku ada sedikit cerita tentang perjalananku menjadi lebih baik, terutama dalam hal menutup aurat. Langsung aja yaaa, let’s go!

Semuanya dimulai ketika UN SD selesai dan sedang milih mau daftar SMP mana. Tiba-tiba aja gitu Ibuku bilang, “Mbak, ntar SMP pake kerudung ya.”. Tanggapanku waktu itu kayak yang kaget banget, “Hah? Seriusan?” “Apasih kok tiba-tiba banget” gitu-gitu deh pokoknya. Udah kayak gak mau pake jilbab aja gitu, astagfirullah. Diomongin kayak gitu sebenernya gak cuma sekali, yang kedua kalinya diomongin kayak gitu aku malah nanya, “Kenapa sih harus pake jilbab? Kan sekarang juga gak pake.”, terus Ibuku jawab, “Ya harus dong. Kan udah mau SMP jadi harus pake jilbab.”, aku cuma yang kayak “Oh” gitu aja, anak kelas 6 SD mana ngerti kan. Tapi masyaAllah, anak-anak SD sekarang udah pada ngerti berjilbab. Udah gitu aja. Gak ada terusannya lagi. Hehehee. Sebenarnya jawaban dari Ibuku kurang memuaskan dan aku masih sering nanya kenapa, tapi nurut ajalah sama orangtua. Nah terus pas MOS SMP kan masih pake seragam SD ya, jadi belom pake jilbab tuh. Akhirnya karena seragam SMP-nya lengan panjang, pas hari ke berapa (ku lupa) jadi anak SMP, ku memakai jilbab tiap ke sekolah dan pergi jauh. Tapi, kalo keluar ke depan rumah masih tanpa jilbab. Jadi intinya, masa-masa itu masih yang berjilbab karena dipaksa. Astagfirullah.

Nah, pas SMP. Menurutku jilbab hanya pelengkap pakaian saja dan masih merasa dipaksa untuk pake jilbab, ni anak satu emang susah dikasi tau. Masih buka tutup. Kalo ada kegiatan renang masih buka jilbab, tanpa sepengetahuan Ibu. Masih demen poto-poto gak pake jilbab. Bandel bukan? Udah deh pokoknya awal-awal yang penuh paksaan.

Jalan ke tahun berikutnya, masih sama. Sampai suatu hari, kalo gak salah pas udah kelas 9 deh, sahabatku kasih kado gitu kan ke aku. Pas dibuka, kadonya kerudung. Terus ada suratnya gitu dan salah satu kalimat dalam surat itu yang sampai kapanpun gak akan aku lupakan adalah “Dan kamu pasti ingat. ‘Berhijab itu wajib, bukan sunnah’.”. Terharu. Nangis. Rasanya benar-benar seperti sedang ditampar karena merasa berdosa banget pernah gak berjilbab.

Padahal sebelumnya udah sempat ditegur gitu kan, ‘kenapa gak pake jilbab?’, tapi aku yang kayak cuek aja gitu. Sempat dikasih tau secara lisan juga berjilbab itu wajib, tapi aku ya tetep cuek aja, gak peka gitu orangnya.

Mulai sejak saat itu juga, aku mulai mikir untuk selalu berusaha jadi lebih baik. Mulai cari-cari dong kenapa sih berjilbab itu wajib, kenapa perempuan harus menutup aurat, dan sebagainya.

Terus akhirnya menemukan pencerahan atas segala kenapa harus gini kenapa harus gitu yang selalu aku tanyakan selama ini. Berikut penjelasannya.

Arti Aurat

Aurat ialah bagian angggota tubuh manusia yang wajib ditutup dan haram di nampakkan atau di perlihatkan kepada yang bukan mahramnya, baik laki-laki maupun perempuan.

Batasan-Batasan Aurat Dalam Islam

Laki-laki : Antara Pusar sampai Lutut.
Antara pusar sampai lutut.

Perempuan : Seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan (kalau didalam sholat), sedangkan diluar sholat seluruh tubuh kecuali hanya sedikit mata untuk dapat melihat.

Hukum Menutup Aurat

Hukum menutup aurat adalah wajib bagi setiap muslim Laki-laki dan Perempuan yang sudah Baligh (berakal). Bila Nampak haram hukumnya.

Perintah/Dalil Al Qur’an Untuk Menutup Aurat

Ayat Pertama (QS. Al-Ahzab Ayat :59)

Artinya: “Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan wanita-wanita (keluarga) orang-orang mukmin, agar mereka mengulurkan jelbabnya (ke seluruh tubuh mereka). supaya mereka untuk lebih mudah dikenal (sebagai para wanita muslimah yang terhormat dan merdeka) sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah senantiasa Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. al-Ahzab ayat: 59)

Ayat kedua (QS. An-nur Ayat: 31)

Artinya: ”Dan Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera–putera mereka, atau putera–putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allâh, wahai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung.(QS. Annur ayat :31]

Siksa Bagi Orang Yang Menampakkan Aurat

1. Rasulullah SAW bersabda:

“wahai Ali pada malam mi’raj ketika aku pergi ke langit ,aku melihat wanita–wanita umatku dalam azab dan siksa yang sangat pedih sehingga aku tidak mengenali mereka. Oleh karena itu, sejak aku melihat pedihnya azab dan siksa mereka, aku menangis.
Kemudian beliau bersabda:
“Aku melihat wanita yang digantung dengan rambutnya dan otak kepalanya mendidih. Rasulullah saw bersabda: “Wanita yang digantung dengan rambutnya dan otak kepalanya mendidih adalah wanita yang tidak mau menutupi rambutnya dari pandangan laki-laki yang bukan mahram. “

2. Rasulullah SAW bersabda:

“Ada dua golongan dari ahli neraka yang belum pernah saya lihat keduanya itu: pertama: Kaum yang membawa cambuk seperti ekor sapi yang mereka pakai buat memukul orang (penguasa yang kejam); kedua: Perempuan-perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, yang cenderung kepada perbuatan maksiat dan mencenderungkan orang lain kepada perbuatan maksiat, rambutnya sebesar punuk unta. Mereka ini tidak akan boleh masuk surga, serta tidak dapat akan mencium bau surga, padahal bau surga itu tercium sejauh perjalanan demikian dan demikian.”
(HR. Muslim)

Penjelasan Lengkap

Lalu, siapa saja yang akan ikut menanggung dosa kita sewaktu tidak menutup aurat? Ini penjelasannya

Setelah tau alasan kenapa harus berjilbab, Alhamdulillah aku mulai mantap dan ikhlas dalam berhijab. Sampai di suatu titik di mana masa SMP ku sudah hampir habis, itu bener-bener kayak yang semangat banget mau nutup aurat. Terus dikasih tau lagi, kalau foto tapi masih nampak aurat juga keitung dosa. Jadilah segala apus foto-foto gak berjilbab di Facebook, Twitter, Instagram segala macem sampe foto tag-tag-an (ngerti gak? Hehe) dari orang lain aku report. Huh rasanya kayak dikejar-kejar tapi gak ngerti dikejar apa, panik sendiri gitu. But Alhamdulillah akhirnya semua itu berhasil aku lewati karena Allah.

Aku bersyukur banget ketemu sahabat yang masyaAllah, selalu mengingatkan kebaikan, selalu negur aku kalo aku salah, dan ngajak hijrah bareng-bareng. Maka, carilah teman atau sahabat yang bisa membawamu ke arah yang lebih baik. Alhamdulillah karena akhir masa SMP bener-bener udah niat nutup aurat.

Masa SMP kelar, mulailah masa SMA. Masa yang gak pernah ada dalam bayanganku sebenarnya, tapi nyatanya sudah terlewati dengan baik, alhamdulillah.

Awal-awal SMA, pengetahuanku dalam menutup aurat sebatas memakai pakaian serba panjang dan kerudung, yang penting istiqamah, itu saja. Kerudungnya yang gimana? Ya yang gimana aja boleh. Bahkan awal SMA aku masih pake kerudung ‘all size’-nya Rabbani kan, buat temen-temen kelas 10 ku, kalian pasti ingat masa-masa ini. Astagfirullah, kecil banget ya kan. Kalo diinget sekarang, ‘kok gue gitu banget sih dulu’.

Namanya usaha, pasti ada aja ye kan halangan rintangan cobaannya. Nah waktu itu pernah khilaf juga buka kerudung pas penilaian renang. Gilaaa gak sih tu orang? Gila banget. Dan setelahnya merasa apa? Tau? Merasa kosong banget, hampa😭. Merasa kosong gimana? Ya gitu deh pokoknya, gak bisa dijelaskan, yang pernah ngerasain pasti ngerti kan gimana rasanya, nah itu. Sampe sekarang sebenernya aku males sama yang namanya renang. Bisa-bisa aja sih renang pake jilbab gitu, orang sekarang juga ada baju renang yang syar’i gitu kan. Tapi bagiku, gak nyaman kalo renang pake jilbab, lebih baik gak renang lah gue daripada lepas jilbab. Alhasil sampe sekarang aku cuma masih bisa meluncur aja gais:). Gapapa al, sans ae.

Lanjut! Setelah kejadian kayak gitu aku masih terus kepikiran, akhirnya taubat, minta ampunan, terus janji sama diri sendiri dan Allah, gak akan lepas jilbab lagi. Alhamdulillah sejak saat itu gak pernah lepas jilbab lagi di muka umum.

Gak sampai di situ aja gais, padahal ini udah jam 23:34 tanggal 5 juni 2018, tapi nulisnya belum kelar. Lanjut aja deh.

Gak sampai di situ aja, cobaan masih ada ketika sendratari kelas 10. Ditanyain kan, mau pake jilbab apa enggak. Sempat ragu, sempat mikir gausah pake aja kali ya, kalo pake pasti ribet. Nah, Alhamdulillah-nya, temen-temen pada pake, jadilah aku tetep pake meskipun sedikit ribet. Tapi lebih gabisa bayangin kalo…, ah sudahlah.

Kelas 10 pun berakhir, naik dong ke kelas 11. Padahal kelasku udah di atas, mau naik ke mana lagi dah. Receh amat.

Dari lubuk hati yang terdalam. Sebenarnya, aku ingin dapat kelas 11 yang deket lapangan, biar gak mager naik tangga gitu deh tujuannya, kayak misal antara kelas mipa 1-4 lah, atau gak ya kelas mipa 5 atau 6 lah, eh tapi eh tapi, Allah ngasih aku ada di kelas 11 mipa 7 dong. Perasaanya, sama persis dengan puisi yang aku tulis untuk Catatan Akhir Kelas. Dan pikiran-pikiran negatifku pada akhirnya terhapus satu-satu karena di kelas ini aku merasa menjadi lebih baik dari sebelumnya. Bukan bermaksud yang lain kurang baik atau gimana. Tapi, yang aku yakini, ‘seseorang pasti sedang menuju dirinya yang lebih baik di mana pun dia berada, di tempatnya masing-masing, dengan caranya masing-masing.’.

Eh, kok jadi ngelantur gitu nulisnya. Ehm. Lanjut? Lanjutlah! Hehe.

Di kelas 11, bener-bener dipertemukan dengan orang-orang baik, dan karena itu aku bisa lebih baik atas ridho Allah. Kamu menjadi lebih baik dalam hal apa, Al? Yang pasti sih dalam menutup aurat ya, udah gak pake all size lagi, udah pake kerudung serut yang ukuran M, mereknya masih sama, ya walaupun belum baik-baik banget nutup auratnya, terus dikit-dikit ada lah ilmu agama yang baru aku tau gitu. Ohh ternyata gini, ternyata gitu. Gitu-gitu. Dan aku merasakan banget sih kelas 11 itu hampir seangkatan lagi gencar-gencarnya memperdalam ilmu agama, gak laki gak perempuan. Entah ini hanya perasaanku, atau kalian, teman-temanku, juga merasa sama?

Kelas 11 nutup auratnya udah serapet apa, Al? Gak ada rapet-rapetnya gais:( yang ada ketat karena masih suka pake celana jeans. Nah lagi-lagi hidayah ini muncul karena sahabatku yang lain lagi, entah gimana ceritanya kita bisa deket, ngalir aja gitu. Terus dia suka kasih tau gitu yang baik itu kayak apa yang bener itu kayak apa dan aku masih kayak yang ‘oke, kok gue baru tau ya kalau kayak gini gini gini’. Ye namanya bandel dari jaman kapan juga, dikasih tau pun masih cuek aja gitu, masih ohh aja, masih gak peka, lagi-lagi gak peka. Pada akhirnya aku kepikiran sendiri sama apa yang pernah sahabat aku omongin ke aku. Mikir, mikir, mikir, mikir terus gak ada abisnya, yang ada malah semakin ragu. Yaudah lah, akhirnya aku mulai coba selalu pake rok ke mana pun, pake kerudung yang bukan all size, mulai istiqamah pake ciput, mulai coba pake kaos kaki tiap ke luar rumah (karena kaki adalah aurat) ya meskipun kadang masih lepas pasang gitu deh, namanya juga belajar kan, coba lakukan aja dulu, lama-lama juga kebiasaan. Lama-lama bukan kebiasaan lagi, tapi akan merasa kalau gue gak menutup apa yang seharusnya gue tutup pasti akan merasa hampa.

Lets be syar’i

Pernah kejadian aku berangkat les sore-sore, di lemari cuma ada kaos yang lengannya tiga per empat, terus mager cari kaos yang lain, terus entah kenapa mikir ‘pake celana aja kali ya’, kaos kaki juga entah ke mana. Alhasil berangkat les dengan outfit: celana, kaos lengan nanggung, kerudung kayak biasa, sendal jepit tanpa kaos kaki. Sempat ragu mau berangkat, tapi yaudahlah caw aja aku mah, seriusan mager banget buat benerin outfit les di hari itu. Lagi-lagi aku agak gak sadar pake outfit begituan. Lalu, aku bener-bener merasa aneh banget pas di jalan, kayak ini bukan gue, gue siapa sih, gue ngapain?, gue ngapa bisa kayak gini, pokoknya merasa hilang deh. Sepanjang jalan ke tempat les tuh mikir (ini sebelum ngekos ya, jadi bisa dibayangin sepanjang jalan dari Batang ke Pekalongan aku kayak orang linglung), kok gue gini amat ya, ngumbar-ngumbar aurat, kenapa tadi gue gak cari kaos kaki, kenapa tadi gue gak cari kaos yang bener, kenapa tadi gue milih pake celana. Pada saatnya akan merasa sangat menyesal ketika bagian yang seharusnya benar-benar tertutup, terlihat oleh orang-orang. Dan di tempat les pun, jadi agak gak fokus gitu karena memikirkan kesalahan. Besoknya gak lagi-lagi keluar rumah dengan outfit begitu. Kelas 11 perubahan besar-besaran bagiku dalam hal menutup aurat. Yang dulunya nutup aurat karena dipaksa, mulai saat itu menutup aurat ikhlas karena Allah. Mulai sadar, mulai peka. Panjang bener ya ternyata. Masih semangat kan bacanya? Lanjut!

Naiklah aku ke kelas 12. Gak gitu banyak yang berubah di kelas 12 sih. Eh, ada satu momen tak terlupakan. Momen di mana ketika aku buka lemari terus liat handsock yang jarang banget banget banget kupake. Terus mikir kan ‘ngapain lu beli kalo gak lu pake’, btw aku belinya udah dari kelas 11, entah apa motivasi beli handsock waktu itu. Sampai pada suatu hari ku putuskan untuk mulai pake handsock, alasannya? Biar kepake aja tu handsock. Emang gils nih anak gak pekaan lagi. Kayaknya aku tu emang selalu terlambat menyadari petunjuk dan hidayah yang Allah kasih gitu. Pertama kali memutuskan untuk pake handsock aku inget kalo gak salah pas hari senin, berangkat sekolah. Aku inget banget, hari itu pandangan orang-orang ke aku kayak yang ‘ada apa nih gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba Alfira pake handsock. Tumben bener’, meskipun tiada kata terucap, semua mata yang menatap berbicara. Gils gils. Hehe, lucu aja rasanya diliatin kayak gitu. Tapi lama kelamaan ya udah biasa, alah udah biasa dia. Hahaha. Anyway, kenapa kupake handsock? Itu karena lengan itu juga aurat. Seluruh tubuh perempuan adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan. Setelah sadar, kayak biasa sih sadarnya, harus merasa hilang dulu karena pernah gak pake:( gini amat. But Alhamdulillah udah semakin istiqamah pake handsocknya.

Nah nah nah, salah satu alasan yang menjadikan aku semakin yakin dalam berjilbab adalah mimpi. Ya, aku sering banget mimpi pergi ke sekolah tapi gak berjilbab. Di mimpi juga bingung gitu lho, kayak ngapain sih bisa-bisanya gak pake jilbab gitu, merasa takut, merasa malu, merasa gak berguna deh pokoknya. Terus besoknya alhamdulillah ada aja hal-hal yang buat makin yakin dan istiqamah dalam menutup aurat.

Salah satu perubahan setelah mimpi yang ke sekian kali adalah aku coba untuk memanjangkan kerudungku. Dari yang all size, ke M (yang panjangnya hampir sepinggang), dan setelah melalui berbagai mimpi itu aku bener-bener nekat aja gitu pake kerudung yang L bahkan XL (yang syar’i, lebar gitu deh). Makin ke sini makin nyaman pake kerudung yang besar. Karena memang itu nyaman gitu, merasa terlindungi.

Awal-awal pake kerudung yang besar juga gak bisa dibilang mudah ataupun dibilang susah. Tapi aku pada dasarnya cuek aja gitu. Kayak misal aku tuh sering banget ketika pake jilbab yang lebar dan besar ditegur sama Ibu atau Bapak “apa gak kebesaran (kerudungnya)?”, setelah ditegur kayak gitu aku bukan yang malah nanya ‘Emang gak bagus kalo aku pake kaya gini?’ atau langsung ngebatalin pake jilbab yang syari. Setelah ditegur ku malah jawab “Enggak. Biasa aja.” dengan entengnya. Alhamdulillah mereka mengerti aku. Udah selesai, gitu aja.

Nah kalo orang tua belum ngerti harus gimana, Al? Kalo aku nih, biasanya aku kasih tau dulu Ibuku bahwa nutup aurat tuh harus gini gini gini, pastinya dengan bahasa yang sesantai-santainya biar gak ada salah paham, kasih taunya juga gak 100% kasih tau (gmn yak), tapi aku lebih ke arah diskusi gitu deh. Pertama aku ngasih pernyataan. Terus aku nanya, padahal sih udah ngerti jawabannya. Kalo Ibuku jawab dan sependapat yaudah kita sama-sama mencoba melakukan itu bareng-bareng, contohnya dengan pake kaos kaki tiap keluar rumah. Kalo Ibuku kayak yang bingung gitu, biasanya aku kasih jawaban dan pernyataan lagi, misal ‘tapi aku pernah denger blablabla gitu buk.’ gitu. Ibuku biasanya cuma oh aja dan seketika hening. Kalo udah gini, lebih baik kumenghilang dulu dari pandangannya. Yang penting kasih taunya jangan pake esmosi yaw. Jangan marah kalo orangtua belum mau terima pendapat kita, lantas jangan mudah menyalahkannya juga. Bagaimanapun keadaan orangtua, mereka harus tetap kita hormati. Tapi hampir tiap hari kubahas terus kalo masih ngegantung gitu, hehe. Sampe bener-bener sependapat. Urusan pendapat siapa yang menang nantinya, itu dipikir belakangan.

Kalo Bapak, pasti Ibuk udah ngasih tau, biasalaah, tipe-tipe gak berani ngomong ke Bapak kalo bukan hal yang penting aja.

Kalo teman-teman, mereka selalu mendukung kok. Gak ada yang gimana-gimana gitu. Alhamdulillah. Malahan mereka yang bener-bener banyak bagi ilmunya ke aku.

Ada lagi, ini baru banget ramadan tahun ini. Ketika itu, mau shalat tarawih pertama. Karena kebiasaan kalo keluar harus pake kaos kaki kan, tapi mikir lagi ‘kan tahun kemarin lu juga gak pake kaos kaki tiap tarawih’, hadeuh lah kalo udah begitu, tapi aku malah semakin merasa gak nyaman kalau gak pake kaos kaki, padahal ke Musala aja, yang bisa dibilang sangat dekat dengan rumah. Perkara dekat atau jauh, menutup aurat itu wajib, wajib ya wajib, tidak boleh ditinggalkan. Akhirnya ku pake deh dan pandangan orang-orang (tau lah apa yang kumaksud). Hehe

Selalu ingat, bahwa untuk menjadi lebih baik dalam hal menutup aurat gak hanya butuh teori saja, tapi juga butuh prakteknya. Trying. Just do it! Rasakan sendiri manfaatnya. Jangan selalu beranggapan “kelakuan gue kan belum bener. benerin kelakuan dulu deh baru berhijab”, jangan kayak gitu ya. Karena wajibnya berhijab menutup aurat itu gak ada hubungannya sama kelakuan. InsyaAllah kalau sudah berhijab perlahan tapi pasti kelakuan pun akan mengikuti, jadi lebih baik.

Hikmah dari perjalanan panjang ini adalah:

1. Kalau udah dapat hidayah, coba lakukan, bismillah, mantapkan, jangan tunggu sampe nyesel dulu. Gak usah kebanyakan mikir, coba dulu. Gak ada salahnya mencoba hal-hal yang baik. Jangan takut dianggap gak gaul atau sok alim.

2. Menjadi lebih baik itu gak tiba-tiba. Butuh proses, lama atau sebentar, itu udah diatur sama Allah. Kita sebagai manusia hanya bisa selalu berusaha dan berdoa agar menjadi lebih baik setiap harinya.

3. Selalu berusaha untuk tetap istiqamah bagaimanapun cobaan halangan rintangannya.

Keep trying!

Sepertinya sudah cukup sampai sini dulu yaaa. Bukankah ini sudah terlalu panjang? Hehe. Gapapa yaa, semoga bermanfaat dan menginspirasi. Mohon maaf kalau banyak kekurangan, ada salah dalam berkata atau ada kata-kata yang menyinggung, mohon dimaafkan. Ambil yang baik, yang buruk lupakan aja. Yuk, sama-sama belajar menjadi lebih baik.

INGAT! “Berhijab itu wajib, bukan sunah.”

Sekian. Terima kasih.

Wassalamu’alaikum.

Juni 2018, Alfira Cahya S.

Note:

Silakan tulis komentar kalian, mau tanya-tanya, cerita, saran atau kritik gitu juga boleh banget. Share Postingan ini ke teman-teman kamu juga boleh kok!😊 Kalau aku masih ada salah-salah gitu tolong dibenarkan juga ya 🙂

Iklan

#BookReview | The Architecture of Love by Ika Natassa

Assalamu’alaikum.

Lama gak update, muncul dengan bahasan baru! Post terakhir tanggal 1 Januari 2015 (yang udah gue Trash, wkwk), besok udah 1 Januari 2017, it means udah 2 years ago. Waktu emang berlalu dengan cepat.

Well, sebelumnya gue mau sedikit cerita ‘alasan’ gue suka buku dan menulis, literally. Gue suka buku sejak SMP, sejak gue kenal Ratu Vienny Fitrilya si Gadis Artistik sekaligus Kapten K3 per-1 Desember 2016 kemarin. Gue sempet kayak gue gak ngerti lagi kesukaan gue itu apa atau hal yang paling gue sukai itu apa atau kegiatan yang gue sukai itu apa, gue sempet kayak gitu. Gue coba untuk mengerti apa yang oshi gue sukaiーMembaca, Menulis, Menggambar, Musikー dan yang gak gue kira sebelumnya, ternyata gue juga suka baca dan nulis. Itu yang gak gue tau selama ini. Sebagian selera kita agak beda, tapi banyak juga kok rekomendasi dari Kapten K3 itu yang gue suka, caranya menyampaikan seni itu buat gue jadi makin suka sama seni dan mulai mengasah bakat seni yang sejujurnya memang ada di setiap manusia, lo juga punya seni kok, tinggal seberapa tajam lo tertarik dan mengasahnya.

“Buuu, akhirnya anakmu ini punya darah seni yang engkau turunkan!”, di balik kalimat itu, sebenarnya ibu selalu berkata, “Kamu ini gak punya seni sama sekali!”. Kenapa? Karena seni kita berbeda. Kenapa? Ya beda. Ibu lebih ke-keterampilan atau kerajinan atau desain gitu tapi kalo gue lebih pakai perasaanーlo boleh bilang kalau gue baperanー. Nih ya gue gak sabaran gitu kalo suruh ngerjain suatu hal, at least, bikin parsel lamaran atau ngebentuk adonan kue atau merajut. Gue gak sabaran banget, gue lemah kalo disuruh begituan. Jadi sih jadi ya, cuman, berantakan gak ketulungan.

Weits! Kepanjangan gue ceritanya? Gak kan? Lanjut ke bakat menulis gue. Udah gue akui tadi kalau gue baperan, you know, menulis itu butuh baper. Dan kalau gue udah baper gue susah cerita atau setidaknya ngomong gitu ke orang lain. Biasanya gue tulis di Note handphone atau bahkan di halaman paling belakang buku pelajaran biar gak lupa, semenit aja gak gue tulis tuh pikiran bisa terbang terbawa angin sampai Hokkaido, mungkin. Gue tau. Tulisan gue gak sebagus Aan Mansyur, atau selucu Bang Radit, atau sebaper novel Sunshine Becomes You. Gue nulis cuma buat mengungkapkan apa yang gue pikirin, apa yang gue denger, apa yang gue rasain, apa yang ada di sekitar gue, apa yang terjadi, dan banyak inspirasi menulis yang bisa gue dapetin dari mana pun asalnya. Soal orang lain suka atau gak, gak terlalu gue pikir. Bukan berarti gue gak terima masukan atau kritik dari kalian, gue selalu pikirin itu. Gimana biar kalian gak bosen dengan apa yang gue tulis. Gue lebih suka nulis, sejenis, apa ya, kayak puisi tapi gue merasa agak gak pantes kalau disebut puisi, gue lebih suka tulisan gue itu cukup disebut ‘tulisan’ aja cukup, udah. Tapi suka – suka lo deh mau nyebutnya apa. Terima aja, pasrah. Labil? Gue tau itu. Hahaha.

Balik ke bahasan hari ini. #BookReview pertama dari gue di penghujung 2016 ini. Buku karya Ika Natassa yang berhasil ditulis dengan bantuan sosial media Twitter melalui #PollStory nya setiap Selasa dan Kamis kalau gak salah, hehe. Berhasil diterbitkan sekitar Bulan Juni 2016. Gue yang emang hiperaktif di Twitter gak akan kasih celah sedikitpun untuk gue untuk gak stalking akun si Gadis Artistik tiap hari. Mulai dari men-scroll kicauannya, liat – liat fotonya, dan yang pasti gue liat juga ‘Following’nya. Dan dari akun – akun yang difollownya itu gue bisa tau tante Ika Natassa, si penulis Bestseller A Very Yuppy Wedding, Divortiare, Twivortiare, Antologi Rasa dan Critical Eleven yang denger – denger kalau gak salah gak lama lagi bakal dibikin filmnya. Kenapa gue sebut tante? Cocok aja. Dan! Kemarin lusa gue sempet mampir toko buku setelah sekian lamanya terus nemu bukunya ‘The Architecture of Love’. Sebelumnya lihat di Twitter cuma kayak, “Alah, paling juga kagak lo beli, Al” gitu kan. Salah besar guys! Gue memberanikan diri untuk beli bukunya karena dilihat dari sinopsisnya bikin gue penasaran. Buku pertama dari Ika Natassa yang gue beli. Excited banget selepas dari kasir pengen cepet – cepet gue baca. Gue tau gue ‘sedikit’ alay.

So far, TAOL adalah buku paling bagus yang pernah gue baca. Gue keluar dari zona nyaman, dengan genre yang beda dari genre buku yang gue baca biasanya, tapi sangat memuaskan hati dan gue belum pernah merasa sebaik ini. Berlatarbelakang NY dan IDN, tatanan kata yang dipilih, alur cerita, watak tokoh dsb menjadikan novel ini sangat recommend untuk dibaca.

Berawal dari kedatangan seorang penulis yang sengaja menjadikan NY sebagai pelariannya karena sejak kejadian beberapa tahun yang lalu membuatnya kesulitan memunculkan ide menulis dan kehilangan muse-nya. Tinggal bersama sahabatnya, Erin, yang memang bekerja disana. Gak sengaja ketemu seorang arsitek yang ternyata Abang dari teman yang bernama Aga di salah satu ruangan di NYE party 31 Desember waktu itu. River namanya, Si Bapak Sungai yang sengaja datang ke NY untuk mengalahkan suara – suara yang selalu datang dengan bisingnya NY pagi, siang, sore hingga tengah malam. Hingga hampir tiap hari si penulis,Raia, dan River selalu jalan bareng keliling sekitaran NY menceritakan beberapa hal. Dan ada kejadian yang gak bisa gue omongin di sini ketika merekaーRaia, River, Erin, Aga dan Teddyー liburan bersama. Lo harus banget baca sendiri novelnya biar ngerti apa yang gue maksud. Dan meski begitu gue suka bagian itu, bagian yang sangat jujur, bagian yang sedikit mengurangi rasa penasaran Raia kepada River. Sejak sering bareng terus, Raia akhirnya bisa nulis lagi dengan River yang tetap terus menggambar berbagai objek yang sudah tak terhitung jumlahnya. Dibandingkan tulisan Raia yang baru selesai 2 kalimat pembuka. Hingga pada akhirnya River harus kembali ke Indonesia dan Raia merasa kehilangan sejak saat itu. Ia terus menulis dan menulis hingga berhasil menyelesaikan kumpulan cerpen dan cerpen terakhirnya. Tak hanya berhasil ditulis, bukunya itu akan segera diterbitkan. Jika ya, maka ya. Begitu juga malam ini. Malam yang ditunggu River untuk sebuah jawaban apakah benar anak dari teman Ibunya itu masih kerabat dengan Raia. Sebenarnya bukan itu, melainkan River rindu pada Raia, rindu segalanya yang ada pada diri Raia. Dia benar – benar melihat Raia (lagi). Memberitahu Raia bahwa ia akan ke Australia keesokkan harinya membuat Raia terlihat gak cukup baik setelah pertemuan ini. Di situ pula River berjanji bahwa ia akan kembali setelahnya dan Raia hanya mengangguk. Sesuatu yang Raia rindukan namun harus lagi menghilang. Raia menjadi sangat sibuk, harus menandatangani 1000 eksemplar buku PreOrdernya dan yang terakhir di acara launching buku terbarunya ia kembali mengenali suara itu namun dengan kaus kaki yang sudah tidak hijau lagi. Suara dan senyum yang dirindukan. Kembali bertemu. Mengakui bahwa mereka merasakan hal yang sama.

Yups! Kira – kira gitulah ya ceritanya. Banyak kejadian yang bikin penasaran dan tak terduga. Cover TAOL juga bagus tau! Ini salah satu daya tarik yang bikin gue jatuh sama buku ini. Gak terlalu tebal juga bukunya jadi sebenernya sabi sih kalau habis dibaca seharian. Seru pokoknya. Ikut kebawa suasana, tuh kan baper hehe. Selain itu, setiap percakapan pasti ada pakai Bahasa Inggris-nya. Iyalah, Al, kan latar belakangnya juga NY. Itu yang gue suka juga, itung – itung sambil belajar Bahasa Inggris ya kan. Sebenernya gue pengen baca novel yang pure English gitu, tapi waktu gue cari di Bookstore waktu itu kok gak nemu ya? Pengen banget. Ini bukan kode ya wkwk. Eh, dianggap kode juga gakpapa deh, ikhlas gue mah. Pokoknya novel ini harus banget lo baca ya. Bagus banget. Sayang untuk dilewatkan nih. Cuslah yang belum baca segera baca. Biar bisa masuk ke kehidupan Bapak Sungai dan Ibu Hari Raya.

img_20161230_154836_399
Ini dia penampakan bukunya!

Well, itulah #BookReview gue kali ini. Gue tau mungkin ini belum pantes dianggap Book Review sepenuhnya, tapi gue udah berusaha dengan keras untuk menulis ini. Gue harap kalian ada kritik dan saran gitu buat gue kedepannya, khususnya untuk Book Review kali ini. Agar supaya gue bisa lebih baik di BR selanjutnya.

Ohya, soal Channel Youtube gue kenapa belum upload lagi? Itu karena gue lagi gak tau mau bahas apa atau melakukan challenge apa atau ngevlog gitu. Kalo ngevlog mah ada banyak bahan, cuma ya gitu, gue belum siap dianggap gila karena ngomong depan kamera di khalayak ramai. Busetdah bahasa gue, apaan banget ya. InsyaAllah deh bakal upload lagi secepatnya, kalo ada saran gue ngapain gitu bisa kok. Bilang aja di comment. Gue terima semuanya, asal masuk akal dan gak dilarang agama Islam maupun UUD 1945 yang sudah diAmandemen ya! Haha.

Terimakasih tante Ika Natassa. Tentang Bapak Sungai dan Ibu Hari Raya, terimakasih telah mengajari banyak hal. Bahwa untuk memulai sesuatu yang baru itu gak harus nunggu NYE terus besoknya udah ganti tahun baru bisa mulai yang baru itu. Kita bisa mulai sesuatu yang baru itu tanpa harus menunggu NYE. Sesuatu yang baru itu bisa kita mulai kapanpun kita mau. So, just do it! And don’t worry ’bout it! Trust urself.

See you on next #BookReview someday! Jangan lupa comment!