Nowadays. #1

Assalamu’alaikum.

Long time no see you guys. Gue gak ngerti sebenernya kenapa jari – jari tangan gue mengetikkan semua ini di blog dan menyuruh untuk nge-post. Gue gak ada maksud buruk untuk siapapun itu. Gak ada sama sekali. Jujur aja ini tulisan bener – bener mengikuti apa yang gue rasakan sekarang ini. Perasaan yang sangat menyiksa gue dan gak bisa gue pendam lama – lama karena akan membuat gue dan membuat beberapa orang merasa sakit, teriris sekaligus ingin menitihkan air mata kekesalan. Oke. Ini berlebihan bukan? Memang seperti itu nyatanya.

Sebelumnya, gue tau, gue cuma anak 16 tahun yang gak ngerti apa – apa. So, lu mau lanjut baca atau berhenti disini atau gimana terserah. I don’t care. Ini opini gue. Kalian mau terima atau gak, gue hargai. Semoga bermanfaat.

Sebetulnya ini ‘lagu’ lama. Yang makin kesini makin gak terdengar bagus, gak terdengar pula melodinya. Bisa dikata udah persis ‘radio bodol’. Kemresek doang. 

Kita sama – sama tau. Kita sama – sama ngerti apa yang sedang terjadi belakangan ini di Indonesia. Dan lu kayak yang ngerasa capek gitu gak sih?  Capek menghadapi semua yang sedang terjadi. Kalo lu belum merasakan apa yang gue rasakan, gue jelasin.

Gue gak ngerti juga sebenernya harus mulai ngejelasin darimana jadi maaf kalau ada yang ngelompat lompat gitu. Gue harap kalian yang baca ini bisa ngerti apa yang gue maksud. Pemerintahan. Gunanya apasih? Sederhananya ajalah ya untuk mengatur sebuah wilayah. Lalu ada siapa aja? Di tanah air kita ini yang paling tinggi itu Presiden RI, terus ada Gubernur, Walikota/Bupati, Camat, Lurah, RW, RT, dan gak cuma itu. Masih ada DPR, MPR, DPRD, MA, MK, dsb ya pokoknya yang ada di matpel PPKn. Itu semua ‘dulunya’ ada untuk kepentingan rakyat. Dan ya, benar, ‘dulu’ memang seperti itu. Meski gue yakin juga gak sepenuhnya tapi paling gak masih mikir rakyat. Kalian pasti udah lihat yang sekarang kan? Kayak apa coba? Rumit juga kalau dijelasin.

Pertama. Tahun lalu gue pernah ngetweet soal yang banyak buruh dateng dari Tiongkok gitu. Itu karena gue kesel kenapa datengin banyak buruh dari luar tapi malah buruh yang dari dalam di-PHK? Apa yang ada di pikirannya gitu lho? Udah jelas ini gak mikir rakyat. Mikirnya cuma kepentingannya sendiri. Jelas itu bakal nambah pengangguran. Rakyat mau sejahtera darimana? Yang ada tambah sengsara iya. Dan sekarang Tiongkok itu malah kayak dikasi kebebasan gitu di Indonesia. Terus kenapa? Kenapa? You know what i mean. Gue tau kalian lebih pintar dari gue.

Kedua. Gue masih lihat banyak rakyat Indonesia yang belum sejahtera hidupnya. Lagi – lagi semua ini harus dikaitkan dengan lingkungan, ekonomi, pendidikan dan lain sebagainya. Dari sudut pandang ekonomi, jelas banget masih banyak rakyat yang gak mampu dan gak seberuntung kalian. Bahkan untuk makan aja mereka harus kerja siang malam apalagi kerjaannya kayak yang serabutan gitu. Mereka kerja untuk cari makan hari ini. Besok mereka kerja lagi untuk makan esok. Begitu seterusnya. Bener – bener yang kayak ‘gue harus kerja biar gue bisa kasih makan anak istri gue hari ini’. Nabung? Jangan ditanya. Duit siapa? Makan bae susah. Ngaruhnya sih ke pendidikan. Contohnya aja banyak kok anak putus sekolah karena ekonomi keluarganya. Padahal mereka bener – bener ingin mencapai cita – citanya. Tapi gak jarang juga sih mereka yang berkeinginan kuat itu rela kerja agar mereka masih bisa sekolah. Padahal gak seharusnya mereka kerja. Sebuah kelangkaan. Mengingat banyak anak putus sekolah gak tau diriーKayak yang ikut anak item item a.k.a punk gak jelasー yang emang malas untuk sekolah dan malah nyusahin orang tua, nyusahin dirinya sendiri juga padahal, belum sadar aja dia. Prihatin lihat yang beginian. Belum lagi gue sering menemui orang – orang yangーudahlah gue gak bisa jelasin secara detail gimana gimananyaー secara fisik udah lansia dan masih harus berusaha menghidupi dirinya sendiri. Padahal harusnya para lansia itu bisa menikmati masa tuanya dengan tentram. Lihat itu rasanya kayak dada lu dibekap sampai gak bisa napas. Menyiksa. Sesaknya melebihi lihat doi dekat sama cewek lain. Pada nyatanya gimana? Nyatanya segelintir masalah itu gak teratasi sama sekali. Lalu kerja para pemimpin selama ini itu apa? Blusukan kesana kemari dapat apa? Gak lihat yang begituan ya? Lagi – lagi yang jelas banget itu malah sibuk mikirin kelangsungan dirinya sendiri biar masih ada di jabatan yang udah enak itu. Dan yang paling bikin rakyat malu adalah para pemimpinnya itu udah jelas salah tapi gak mau ngaku. Rakyat cuma bisa bilang, ‘poor me!’. Dan semua itu gak ada ngaruhnya sama sekali. Demo segede gaban segede apapun yang penting mah jabatannya kagak lengser ye kan. Mikir diri sendiri aja terus. Terus uang untuk mensejahterakan rakyat dikemanain sih? Masuk kantung doraemon ya? Atau kantung semar? Terus tiba – tiba ilang. Ah ngaco lu ah. Lucu banget lawaqan lu Hhh. Saking lucunya gue gak bisa ketawa nih. 

Lucunya lagi nih ya. DPR itu kan wakil rakyat ya. Mana pernah dengerin suara rakyat kecil. Yang ada mah cuma mikir kepentingan diri sendiri juga. Udahlah aing mah udah lelah dengan semua ini.

Ketiga. Agama dan politik. Dua hal yang memang harus dan saling terikat. Gak cuma politik sih. Semua aspek kehidupan juga udah diatur dalam agama. Kalau nurut dan ngikutin ajaran agama dijamin pasti bener dah. Kagak mlenceng kemana mana. Sayangnya, para pejabat ini ada yang gak mau nurutin. Alhasil, i think, hati mereka udah ketutup. Semoga dibukakan lagi aja deh dan diberi hidayah oleh ALLAH SWT. agar selalu berada di jalan yang lurus, benar dan diridhoi oleh ALLAH SWT. Aamiin. 

Lalu apasih yang bisa kita lakukan? Sejauh ini gue juga gak bisa melakukan apa – apa selain terus belajar agar menjadi orang yang berilmu, mendoakan kebaikan tentang tanah air ini, mendoakan para pemimpin agar hatinya selalu dibersihkan, dan kalau kalian bisa nolongin atau sedekah sama orang yang kurang mampu gitu why not? Just do it. InsyaAllah bakal berkah dan bisa membantu mereka itu. Selain itu kalian juga bisa dengan selalu mendukung, mencintai dan membeli produk dalam negeri. Gue yakin itu banyak membantu. Jangan biarkan para orang serakah dan gak tau diri mempengaruhi dirimu. Kuatkan imanmu!

Mungkin segini dulu yang bisa gue tulis. Thanks udah mau baca. Dan gue tau masih banyak kekurangan. Mungkin lain kali akan lagi, tapi semoga semua hal yang belum baik pada tulisan kali ini dapat berubah menjadi kebaikan suatu saat nanti, saat yang sudah ditetapkan-Nya. Yang merasa ya gue harap bisa berubah jadi lebih baik. Saling mengingatkan gak ada salahnya bukan?

A girl,

16 years old.

Wassalamu’alaikum. 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s